April 3, 2011

PUISI CINTA SEBILAH KAKI

Perempuan datang atas nama manusia.
Dia pergi dengan nama jalang tak guna.

...

Ku joging ke hutan kemudian bersabarku
Ku catwalk ke pantai kemudian ku tahan makiku

Sapi, sapi dan babi ini aku benci!
Aku ingin langgar
Aku ingin bakar
Bosan aku dengan si bangsat
Dan enyah saja kau laknat
Seperti meminta pula
Jika kau di sini

Pecahkan saja mukanya
biar lunyai
Biar berdarah sampai mampus

Ah, ada pelesit pula menyulam ayat-ayat manis
Di muka tembok itu
kenapa tak diterajang saja keduanya
Biar terkincit
Biar terjerit sambil mengepit

Atau kakiku harus melayang ke sana
Dan belok ke muka mereka?

...

Tapi aku pasti akan kembali dalam satu purnama
untuk mempersoal kembali isu bertapa kejinya dia
Bukan untuk si durjana, bukan untuk siapa,
Tapi untuk kakiku, kerana sudah tak sabar utk menjalankan tanggungjawabnya
Itu saja.

6 comments:

n oliver said...

hahahahahaha paling suka, dr ada apa dgn cinta kan. :D suka

Darrr said...

:)
Yas! hasil adaptasialsi puisi AADC bersulam emosi. Hehe.

s.u.h.a said...

cool ok.

faiz said...

ha ha cilakoii sunggu puisi ang ni.nicee weehhh

catherine- said...

wihihi~

ai like! AADC.
ada apa dengan kaki?`

Siti Mashitah Saidin said...

haha.. puisi ada apa dgn cinta.. :P

Post a Comment